Pages

Friday, 31 May 2013

5 Alasan untuk Percaya pada Keajaiban Indonesia

5 Alasan untuk Percaya pada Keajaiban Indonesia


Ketika kebanyakan orang berpikir tentang Indonesia saat ini, mereka berpikir tentang pantai dan kuil-kuil atau kota-kota yang terkenal, namun negara dengan penduduk sebesar 240 juta orang ini adalah sebuah negara dengan perekonomian yang jauh lebih modern, beragam, dan dinamis daripada investor internasional dan perusahaan berasumsi. Untuk memperkenalkan potensi besar di Indonesia, mereka perlu mengubah cara mereka berpikir tentang Nusantara - dan menempatkan "lima mitos" adalah tempat yang baik.
1. "Perekonomian Indonesia tidak stabil."
Modern Jakarta
Hampir Jauh dari stabil, Indonesia telah tumbuh dengan mantap pada tingkat yang mengesankan dari 4 sampai 6 persen selama 10 tahun terakhir - lebih stabil daripada perekonomian Brazil, Rusia, India, dan China, atau negara maju lainnya. Utang pemerintah Indonesia telah menurun 70 persen hanya dalam satu dekade dan sekarang pada tingkat yang lebih rendah daripada di 85 persen dari negara-negara maju. Inflasi, lebih dari 20 persen 10 tahun yang lalu, sekarang berdiri di 8 persen, dibandingkan dengan ekonomi lebih matang, seperti Afrika Selatan dan Turki. Manajemen keseluruhan ekonomi Indonesia juga telah menunjukkan peningkatan yang luar biasa. World Economic Forum menempatkan Indonesia 25th dari 139 negara untuk stabilitas ekonomi makro pada tahun 2012, naik tajam dari 89 di tahun 2007. Sebagai perbandingan, Brasil peringkat ke-62 dan India peringkat ke-99.  

2. "Tidak banyak terjadi di luar Jakarta."
Jembatan Suramadu
Tidak benar lagi . Ibukota Indonesia memberikan kontribusi hingga seperempat dari seluruh produk  bruto dalam negeri (PDB). Tapi sekarang dominasi oleh Jakarta berkurang. Sejumlah besar  "kelas menengah" Indonesia berada seperti Bandung dan Medan tumbuh lebih cepat dari ibukota dan akan menjadi "hot spot" yang semakin penting bagi investor asing dan perusahaan mencari peluang. Urbanisasi menyebar di Indonesia dan merupakan stimulus pertumbuhan yang semakin penting. 

Pada tahun 2030, lebih dari 70 persen dari populasi kemungkinan akan tinggal di daerah perkotaan, naik dari hanya lebih dari setengahnya hari ini. Antara 2010 dan 2030, lebih dari 30 juta orang diperkirakan akan pindah dari daerah pedesaan ke perkotaan. Kota dengan populasi antara dua dan lima juta - seperti Bekasi dan Surabaya - akan tumbuh paling cepat dan bersama-sama dapat menjelaskan 27 persen dari PDB pada 2030. Bahkan, sekitar 90 persen dari pertumbuhan tercepat di Indonesia kota akan berada di luar pulau Jawa, di mana Jakarta terletak, pada tahun 2030.

3. "Indonesia tidak ada artinya tanpa sumber daya alam."
Tidak lagi ketika Anda melihat lebih dekat Tidak ada keraguan bahwa Indonesia memiliki sumber daya alam yang luar biasa kaya. Ini adalah produsen terbesar di dunia dan eksportir kelapa sawit, eksportir terbesar kedua batubara, dan produsen terbesar kedua kakao dan timah. Dan memiliki cadangan keempat dan ketujuh terbesar nikel dan bauksit, menurut pemerintah. Indonesia juga memiliki sumber daya terbesar di dunia, panas bumi. Dan ya, Indonesia memiliki anugerah besar minyak mentah dan gas alam. Tapi pertambangan, minyak, dan gas seperti yang diuraikan diatas hanya memberikan 11 persen dari PDB Indonesia - saham yang sama seperti di Rusia. Bahkan, Indonesia telah menjadi net importir minyak sejak tahun 2004. 

Ini mungkin menjadi kejutan besar bagi banyak pengamat, bahwa setengah dari PDB Indonesia berasal dari sektor jasa seperti jasa keuangan - khususnya tabungan dan investasi - ritel, dan telekomunikasi. Indonesia sudah menjadi pengguna terbesar keempat dari Facebook di dunia - sebuah platform yang menjanjikan untuk pengembangan e-commerce.

4. "Indonesia adalah macan Asia yang khas."

Salah, Perekonomian Indonesia tidak digerakkan oleh ekspor - fitur yang paling khas di kelompok macan Asia. Ekspor Indonesia hanya memberikan 35 persen dari PDB, dan termasuk ekspor komoditas, yaitu hanya 16 persen. Sebagai dominasi oleh sektor jasa di Indonesia, konsumsi domestik merupakan pengemudi dari kekuatan ekonomi. Dan pada tingkat pertumbuhan penduduk dari 5 sampai 6 persen per tahun, dengan tambahan 90 juta orang Indonesia bisa bergabung dengan "kelas konsumen" pada 2030. (Konsumen didefinisikan sebagai individu menghasilkan $ 10 per hari atau lebih, karena itu memiliki cukup uang untuk dibelanjakan, bukan hanya kebutuhan dasar, barang, dan jasa.). 

Bahwa pertumbuhan basis konsumen Indonesia lebih besar daripada perekonomian lain di dunia selain India dan Cina, berdiri sebagai bukti peluang pasar yang ditawarkan oleh Indonesia. Peningkatan tingkat konsumsi akan meningkatkan pasar domestik Indonesia, mendorong pertumbuhan dalam jangka panjang. Fakta bahwa konsumsi dalam negeri sudah menjadi pembalap besar pertumbuhan Indonesia telah terlindung perekonomian dari gejolak krisis keuangan Asia dan resesi global baru-baru ini. 

5. "Pertumbuhan penduduk di balik kenaikan ekonomi Indonesia."
Ya dan tidak. Indonesia memang memiliki populasi muda dan berkembang hingga 280 juta pada 2030, naik dari 240 juta saat ini. Dan demografi cenderung mendukung pertumbuhan untuk beberapa waktu ke depan, memberikan kontribusi 2,4 persen terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan sampai 2030. Dalam 20 tahun terakhir, produktivitas tenaga kerja telah meningkat dan bertanggung jawab untuk lebih dari 60 persen dari pertumbuhan Indonesia, dengan kontribusi terbesar berasal dari perdagangan grosir dan eceran, peralatan transportasi dan manufaktur peralatan, dan transportasi serta telekomunikasi. 
Untuk memenuhi target ambisius pemerintah dengan pertumbuhan tahunan 7 persen, Indonesia perlu melakukan lebih baik lagi. Pertumbuhan produktivitas harus 60 persen lebih tinggi dari tahun 2000. Menantang tapi dapat dicapai. Jika Indonesia meningkatkan produktivitas dan menghilangkan hambatan untuk produktivitas yang lebih tinggi dan pertumbuhan dalam tiga sektor utama - konsumen jasa, pertanian, dan sumber daya - dan meningkatkan keterampilan di seluruh ekonomi, itu bisa mempercepat pertumbuhan dan menawarkan investor asing  senilai $ 1800000000000 kesempatan tahun 2030. 
Indonesia berada diatas pada saat kritis. Ekonominya telah melakukan lebih mengesankan selama dekade terakhir dibandingkan banyak negara lain di dunia - dan bahkan pemikiran Indonesia sendiri. Tapi untuk membangun kinerja ini, Indonesia membutuhkan sebuah revolusi produktivitas di sektor-sektor kunci ekonomi. Saat ini, perekonomian indonesia berada di 16 besar di dunia, tetapi dengan tindakan sekarang untuk melepaskan dinamisme penuh di Indonesia, bisa melompat ke urutan ketujuh pada 2030. Itu akan mengalahkan Jerman dan Inggris, dua anggota dari kelompok-7 G ekonomi terkemuka di dunia.

1 comments

azhari ferdiansyah 1 June 2013 at 00:15

setelah baca mohon beri komentar na ya.....

Post a Comment